5 Adegan Sinetron Si Doel Anak Sekolahan yang Paling di Ingat

Meskipun tiap scene di sinetron Si Doel Anak Sekolahan adalah masalah kehidupan biasa, tapi tiap adegannya seakan menempel di ingatan kita. Dengan akting para pemainnya yang sangat natural, seolah-olah kita dibuat masuk kedalam permasalahan tersebut.

Meskipun ada beberapa pemainnya yang buta huruf alias tidak bisa membaca, tapi tidak menjadi halangan untuk bisa ber-akting dengan professional.

Banyak sekali adegan yang paling diingat penonton sinetron Si Doel Anak Sekolahan, seperti Atun kejepit tanjidor, Mandra yang bingung sama pagar rumah si Sarah, dan masih banyak lagi. Penasaran? Yuk kita sama-sama mengingat kembali.

1. Atun Kejepit Tanjidor

Di dalam adegan tersebut Atun berniat untuk mengagetkan Babe Sabeni yang sedang asik tiduran diatas kursi ranjang depan rumah. Meskipun berhasil mengagetkan Babe Sabeni, Atun nampaknya terkena karmanya Babe.

Atun yang tadinya senang karena sudah menjahili Babe, tiba-tiba panik karena tanjidornya tidak mau lepas dari badannya. Alhasil, Babe yang tadinya sempat marah, jadi ikut meledek Atun yang sedang berusaha melepaskan tanjidor di badannya.

Seketika Babe, Doel, Mandra dan Mak Nyak ikut membantu melepaskan tanjidor dari badannya si Atun. Disitu perdebatan khas keluarga si Doel yang bikin ketawa dimulai. Tau sendiri seperti apa Babe, Mandra dan Mak Nyak kalau sudah ngomel.

2. Pagar Otomatis si Sarah

Saat itu Doel dan Mandra sedang menunggu Sarah di depan rumahnya Sarah untuk meminta ganti rugi karena oplet-nya tertabrak mobil Sarah. Saat kedatangan Sarah, Mandra terheran-heran dengan pintu pagar yang terbuka otomatis.

Setelah masalah selesai, Doel dan Mandra pun pamit pulang. Saat melewati pagar, Mandra kembali terheran-heran karena pintu pagarnya menutup sendiri. Doel yang cuek, akhirnya meninggalkan Mandra.

Dengan tingkah kocaknya Mandra saat itu, adegan ini selalu terngiang oleh penontonnya. Dan membuat kita terus tertawa setiap melihat adegan tersebut.

3. Si Doel Lulus Kuliah

Berawal dari si Doel yang turun dari mobilnya si Hans, dengan raut wajah yang muram, seolah-olah si Doel membawa kabar buruk bagi keluarganya. Tampak juga keluarga si Doel yang sudah menunggu kedatangan si Doel dengan raut wajah yang tegang.

Ketika Babe bertanya “gimane Doel?” lalu Doel menjawab “lulus, Be.” seketika suasana menjadi pecah. Babe dan semuanya senang sekaligus bangga sama si Doel.

“Hei orang kampung, anak gue lulus jadi sarjana. Hei orang kampung, si Doel udeh jadi tukang insinyur.” begitu kata Babe Sabeni yang senang bukan main melihat anaknya si Doel lulus kuliah.

4. Babe Sabeni Nasehatin si Doel

Mungkin ini adalah salah satu scene yang ajaib. Kenapa? Karena di adegan ini Babe Sabeni yang pernah nyeletuk “Eh Doel, mengkenye gue sekolain lu supaya pinter, jangan bodo kayak gue. Jangan cuma jadi supir oplet aje lu, jadi dong gubernur gitu!”.

Mungkin benar ada istilah "ucapan adalah doa". Setelah kurang lebih 20 tahun saat Babe Sabeni nyeletuk, akhirnya si Doel alias Rano Karno bisa menjadi gubernur sesuai keinginan Babe Sabeni dulu.

5. Keluarga si Doel Haul-an di GBK

Saat berkunjung ke stadion Gelora Bung Karno, keluarga si Doel berniat ingin berziarah ke makam Engkong nya si Doel / Babe nya Babe Sabeni yang dulu di gusur di GBK. Padahal disana sedang ada tim sepakbola yang sedang latihan.

Alhasil si Doel dan keluarganya di usir dari GBK karena sudah menggangu tim yang sedang latihan. “Kita sedang latihan pak” Kesal karena sudah di usir, Babe Sabeni ngomel “latihan, latihan, latihan mulu menangnye kagak!”

Lagian ada-ada saja nih si Babe, lapangan bola malah mau dijadikan tempat haulan.